Deteksi Estrus

Menurut Arthur (1975) siklus estrus terdiri dari empat fase yaitu : proestrus, estrus, metestrus dan diestrus. Siklus estrus tersebut dapat kita ketahui dengan melakukan pemeriksaan ovarium secara perektal. Jika kita sudah mengetahui siklus estrus maka kita akan mudah menentukan kapan waktu yang tepat untuk melakukan IB. Berikut ini ciri- ciri deteksi estrus dari masing-masing siklus estrus:

Proestrus

Pada pemeriksaan perektal, sapi-sapi yang proestrus terlihat menciri dengan tonus uteri meningkat, tegang, dan teraba melingkar. Servik mengalami relaksasi gradual dan makin banyak mucus yang tebal. Vulva membengkak, keluar leleran jernih transparan. Ovarium pada fase ini akan teraba corpus albikan yang berasal dari korpus luteum yang mengalami atropi, mengecil dan diganti oleh masa yang menyerupai tenunan pengikat. Corpus albikan ini teraba sangat keras dan kecil. Pada fase ini juga akan teraba folikel de graaf yang tumbuh cepat oleh pengaruh FSH, mulai matang dan akan mencapai puncaknya pada fase estrus dan akhirnya folikel tersebut akan mengovulasikan sebuah ovum pada waktu 10-15 jam sesudah akhir estrus.


Estrus

Sapi yang birahi (fase estrus) ditandai dengan adanya kemerahan, kebengkakan dan alat kelamin luar yang hangat, adanya lendir yang kental dan bersih yang menggantung keluar dari alat kelamin dan diikuti dengan tingkah laku homoseksual, suara bengah-bengah pada sapi tersebut. Jika dipalpasi perektal maka uterus terasa kontraksi, tegang, mengeras dengan permukaan tidak rata, cervik relaksasi dan pada ovarium terdapat folikel de graaf yang membesar dan sudah matang.

Metestrus

Menjelang pertengahan sampai akhir metestrus, uterus menjadi agak lunak karena pengendoran otot uterus. Kontraksi uterus intermitten. Folikel sudah mengalami ovulasi. Ovarium akan teraba cekung karena folikel mengalami ovulasi dan terbentuk korpus luteum baru dengan konsitensi menyerupai jantung. Tiga ekor sapi dalam fase metestrus awal, dimana korpus luteum belum terbentuk dan pada ovarium akan teraba ada cekungan bekas ovum yang sudah diovulasikan dari folikel yang sudah matang. Pada fase ini sekresi mukus vagina berkurang dan epithel karunkula uterus hiperemis.

Diestrus

Pada fase ini ovarium didominasi oleh korpus luteum yang teraba dengan bentuk permukaan yang tidak rata, menonjol keluar serta konsistensinya agak keras dari korpus luteum pada fase metestrus. Korpus luteum ini tetap sampai hari ke 17 atau 18 dari siklus estrus. Uterus pada fase ini dalam keadaan relak dan servik dalam kondisi mengalami kontriksi. Fase diestrus biasanya diikuti pertumbuhan folikel pertama tapi akhirnya mengalami atresia sedangkan pertumbuhan folikel kedua nantinya akan mengalami ovulasi.

8 Responses

  1. Ass…….

    Bapak/Ibu,,,,bisa gak 4 fase siklus tersebut dilengkapi dengan gambar…
    Mungkin dengan gambar akan lebih mudah di mengerti dan di pahami.
    Terimakasih………..

    Seperi pada saat adanya CL (corpus luteum)!
    Salam kenal dr : heryansyah, mahasiswa USK FKH ’06

  2. siklus estrus dan hormon sekalian dijelasin secara detail tapi bahasa gampang.. bisa ga ya.. suwun

  3. sekalian juga sama terapan sinkronisasi estrus nya… makaci… `GeNom 02

  4. ass

    mas/mba…

    saya pernah dengar alat pendeteksi birahi sapi kalu tidak salah namanya HOUPTNER. itu gimana?

  5. Saya ingin tahu perihal sinkronisasi estrus pada kambing dan domba dengan menggunakan oestradiol benzoat (dahulu saya pernah belajar di APP Magelang). Bagaimana cara mendapatkan Oestradiol Benzoat tsb…

  6. Bapak/Ibu yang baik hati..
    terima kasih atas informasinya ya.., Bapak/Ibu bisa kasih informasi tentang macam-macam pengencer semen beku kandungan, kelebihan dan kekurangannya,
    Matur nuwun…

  7. maaf, kalo deteksi estrus pada tikus gimana caranya? saya mau penelitian tapi belum nemu referensi yang bisa dijadikan rujukan untuk teknis penelitian. jika anda tahu referensinya, minta tolong dikirim ke email saya. trimakasih…

  8. KALAO DIBERI GAMBAR ATAU ILUSTRASI YANG SESUAI DENGAN KONDISI KE 4 FASE BERAHI TSB MUNGKIN AKAN LEN\BIH JELAS.
    TERIMA KASIH

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: