Prolapsus Uteri

Prolapsus atau pembalikan uterus sering terjadi segera sesudah partus dan jarang terjadi beberapa jam setelah itu. Predisposisi terhadap prolapsus uteri adalah pertautan mesometrial yang panjang, uterus yang lemas, atonik, dan mengendur, retensio secundinarum terutama pada apeks uterus bunting, dan relaksasi pelvis dan daerah peritoneal secara berlebihan. Pada sapi perah prolapsus uteri sering terjadi pada hewan yang selalu dikandangkan dan melahirkan di kandang dengan bagian belakang lebih rendah daripada bagian depan. Penarikan paksa memakai tenaga berlebihan menyebabkan ketegangan sesudah pertolongan distokia. Prolapsus sering terjadi pada sapi perah yang sering melahirkan (Toelihere,1985).

Gejala

Hewan biasanya berbaring tetapi dapat pula berdiri dengan uterus menggantung ke kaki belakang. Selaput fetus atau selaput mukosa uterus terbuka dan biasanya terkontaminasi dengan feses, jerami, kotoran, atau gumpalan darah. Uterus biasanya membesar dan oedematous terutama bila kondisi ini telah berlangsung 4-6 jam atau lebih (Toelihere,1985).

Prognosa

Pada kebanyakan kasus dimana kondisi ini terlihat cukup awal dan segera dimintakan pertolongan dokter hewan, hewan masih dapat berdiri dan uterus tidak mengalami cedera berat, prognosa cukup baik. Angka kematian pada kondisi ini kurang dari 5%. Prognosa jelek biasanya berlaku pada sapi potong yang dilepas di lapangan rumput dan kejadian prolapsus tidak teramati. Kesanggupan berproduksi di waktu-waktu yang akan datang dapat berkurang apabila tidak segera ditolong (Toelihere,1985).

Penanganan

Prolapsus akan dipermudah apabila peternak diminta untuk membungkus uterus yang berprolapsus dengan handuk atau sehelai kain basah atau menempatkannya di dalam kantung plastik untuk mempertahankan supaya uterustetap basah dan bersih sampai direposisi. Pada hewan yang berdiri, uterus disejajarkan dengan vulva sampai bantuan datang. Anestesi epidural dalam dosis yang cukup, penting untuk mematirasakan daerah perineal dan mempertahankan hewan tetap berdiri, dan mencegah defekasi selama penanganan prolapsus berlangsung. Apabila hewan tetap berbaring, dapat dipaksa berdiri dengan menusuk memakai benda tajam, memberi rangsangan listrik dengan hoe, melipat ekor, disuntik kalsium glukonat secara intavena atau mengangkat bagian bawah hewan secara mekanik (Toelihere,1985).

Uterus harus tetap dipertahankan sejajar dengan vulva dengan maksud untuk mengurangi tekanan pada ligamentum lata dan pembuluh darah balik pada uterus dan mengembalikan sirkulasi ke keadaan normal, yang mencegah edema dinding uterus, membantu absorbsi dan penghilangan edema yang sudah terbentuk. Uterus harus dicuci bersih dengan larutan NaCl fisiologis hangat, atau air dengan antiseptika, vagina dan vulva juga dicuci. Pada saat reposisi, vulva dikuakkan, bagian ventral kemudian dorsal uterus dimasukkan, mulai dari pangkalnya di bagian servik yang terdekat pada vulva. Sesudah uterus kembali ke tempat semula, ke dalam uterus dimasukkan antibiotik seperti metritin, terdomyocel, preparat terramycin, aureomycin, tetracyclin, atau larutan antibiotika yang berspektrum luas lainnya. Penyuntikan antibiotika secara intra muskuler untuk membantu pencegahan infeksi uterus (Toelihere,1985).

2 Responses

  1. thank ya atas informasinya…

  2. Artikel anda bagus menambah pengetahuan saya, namun bolehkan saya menyampaikan pengalaman saya dilapangan. saya sering menangani kasus Prolab VAGINA maupun PROLAB UTERI. Justru kalau dilakukan ANESTESI EPIDURAL sapi roboh. Saya Justru Melakukan Anestesi Epidural Jika sapi ROBOH
    Teknisnya gali lobang agar daerah perut sampai kepala JOMPLANG, Daerah panggul tetap posisi tinggi. Prolab dibersihkan sebagaimana mestinya, dan deberi ES BATU dengan maksut memudahkan untuk REPOSISI. Alhamdulillah apa yang sering praktekkan berhasil. Memang sih tidak ada teori memasukkan ES BATU ke uterus saat prolab. trim

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: